oleh

Penekanan Kapolda Sulbar Pasca Pencoblosan

2enam.com, Mamuju : Pasca pencoblosan Pilkada serentak tahun 2020, Forkopimda Sulawesi Barat menggelar konferensi pers di Rumah Jabatan (Rujab) Gubernur pada hari Jum’at 11 Desember

Konferensi pers tersebut dihadiri oleh Gubernur Sulbar Ali ball masdar, Kapolda Sulbar Irjen Pol Eko Budi Sampurno, Danrem 142 tatag Brigjen TNI Firman Dahlan, Ketua DPR Sulbar Suraidah Suhardi, Kabinda Sulbar Bagus Suryo Nugroho, Kepala BNN Brigjen Pol Sumirat Dwiyanto, Ketua Bawaslu Sulfan Sulo dan para Kepala dinas Provinsi Sulbar.

Pada kesempatan terpisah, Kapolda Sulbar melalui Kabid Humas AKBP Syamsu Ridwan menjelaskan bahwa pda semester 3 dan 4 sebelum pilkada, Kabupaten Mamuju masuk dalam 10 besar daerah rawan Pilkada, Namun prediksi kerawanan tersebut terbantahkan dengan pelaksanaan pilkada yang aman dan damai.

“Awalnya mamuju ini masuk dalam daftar 10 besar daerah rawan Pilkada, namun Alhamdulillah hal tersebut terbantahkan dengan pelaksanaan Pilkada di 4 Kabupaten yang secara keseluruhan berlangsung dengan sangat aman dan damai”, Jelas AKBP Syamsu Ridwan.

Terkait peristiwa perkelahian yang terjadi pada hari pencoblosan di pasangkayu hal tersebut tidak termasuk dalam ancaman Pilkada namun murni kasus perkelahian yang telah berproses secara hukum dan kekeluargaan,”tutur Kabid Humas”.

Di akhir kata, ia meminta kepada seluruh paslon ataupun simpatisan untuk tidak mengadakan pesta kemenangan atau euforia berlebihan mengingat saat ini masih dalam situasi pandemi Covid-19 dan untuk hasil pemilihan resmi agar menyerahkan sepenuhnya kepada Komisi Pemilihan Umum sebagai lembaga yang memiliki wewenang dalam mengumumkan paslon terpilih.

Humas Polda Sulbar

Komentar